Cari Posting Lainnya

Memuat...

Selasa, 29 Maret 2011

American Risoles, akhirnya!

Terpapar berpuluh-puluh kali ama resep risoles, yang paling sering papasan si American Risoles. Tadinya bingung, kenapa dibilang American Risoles? Ternyata, isinya "fancy" banget, pake smoked beef, potongan telor rebus, dan mayo.


Perasaan dapet resepnya udah dari berabad-abad yang lalu, begitu mood untuk prakteknya dateng, berenti sampe baca resepnya doang.. hehehe. Abis dibaca dengan seksama, pastiii aja ngerasa kalo si Amris ini nyusahin banget buat dipraktekin. Akhirnya batal mulu.

Sampai pada akhirnya, jengah ama yang manis-manis dan butuh banget yang asin. Beli risoles di deket rumah, nggak ada yang memuaskan. Yang memuaskan, harganya mahal *hiks*. Yaudah deh, buka resep dari Kartini jadul, semedi dulu baca resepnya, komat-kamit baca doa (biar gak gagal nanti pas praktek.. hehehehe. Smoked beef kan lumayan mahal harganya).

Untungnya, pas ada sisa smoked beef hasil praktek Spaghetti Carbonara. Jadi diberdayakan deh buat project Risoles ini. Ihiy.. ternyataaaaa nggak susah. Nggak tepat kalo dibilang gampang, tapi bener deh nggak susah. Yang tricky itu pas ngegulung kulit dadarnya. Dari 10 lembar, yang jadinya rapih dan caem cuma 3-4 biji. Hahahaha, yahhh ada yang sobek lah gara-gara ketipisan, ada yang ketebelan ampe gak bisa digulung. Rasanya mah mantabb. Nggak kalah deh ama yang dijual, malahan lebih enak.. kulitnya lebih lembut dan wangiiii banget! Terus juga karena doyan mayo, dikasih mayonya rada banyak.. hmmmmmm.. gak nyesel deh berpeluh-peluh praktek resep ini :D

Salut deh ama yang jualan, ngegulungin satu-satu. Belum abis itu kudu dipanir. Tapi kalo direview lagi, kemaren pan yang buat bikin kulit risolesnya kekecilan. Wong harusnya pake teflon diameter berapa, daku malah pake panci teflon ukuran mini. Khekhekhek, abisnya cuma punya yang itu sih.. lain kali dicoba pake panci yang gedean deh..

Resepnya dapet dari Kartini jadul, tipsnya cuma satu, ikutin resepnya plek-plek. Pasti jadi!


RISOLES AMERIKA
(untuk 10 buah)
source : Majalah Kartini



Bahan kulit risoles :
100 gr tepung terigu (kemaren pake segitiga biru alias terigu protein sedang)
1/4 sdt garam
2 butir telur
300 ml susu cair
75 gr mentega, lelehkan (versi irit, substitusi dengan margarin)

Bahan Isi :
5 lembar daging asap, potong jadi 2 (versi irit, smoked beefnya 4 lembar, dibelah 2 dan diiris-iris)
50 gr keju cheddar, parut kasar
2 butir telur rebus, cincang kasar (kemaren pake sisa putih telur rebus, dicincang kasar)
2 sdm mayones

Pelapis :
1 butir telur, kocok lepas (kalo saya, lagi-lagi pakai sisa putih telur)
200 gr tepung panir

Cara membuat :
1. Dadar a.k.a kulit : Taruh terigu dan garam dalam wadah, buat lubang di tengahnya. Masukkan telur dan susu bergantian sedikit demi sedikit sambil aduk hingga adonan menjadi licin dan halus. Tambahkan susu hingga habis, masukkan mentega leleh. Tutup adonan, diamkan 30 menit.

2. Panaskan wajan dadar, olesi sedikit mentega /  margarin. Tuangkan 30 ml adonan ke dalam wajan. Ratakan (harus gerak cepet nih, soalnya adonannya cepet mateng). Masak hingga dadar agak kecoklatan. Angkat. Lakukan hingga adonan habis.

3. Ambil selembar dadar, isi dengan daging asap, keju, telur rebus dan mayones. Lipat seperti bentuk amplop.

4. Celupkan risol ke dalam telur kocok (kalo saya pake putih telur), gulingkan dalam tepung panir. Simpan dalam lemari es kira-kira 1 jam agar tepung pelapis benar-benar melekat pada kulit risoles (bisa juga disimpen di freezer, tapi jangan terlalu lama ya).

5. Goreng risoles dalam minyak banyak dengan api sedang hingga kuning kecoklatan. Angkat dan tiriskan. Sajikan selagi hangat.

Kamis, 24 Maret 2011

Ganache, first time

Pertama kalinya kenalan sama yang namanya Ganache gara-gara ada temen yang minta dibuatin cake ultah untuk anaknya yang super cute. Tadinya pingin brownis keju aja secara anaknya doyan banget keju dan kemarin setelah nyicipin bronis kukus keju, ibu dan anak ini jatuh cinta. Tapi akhirnya setelah mempertimbangkan nanti kuenya mau dibagiin ke temen-temen si anak, pilihannya jadi beralih ke bronis kukus coklat, berupa 1 pcs cake bulat diameter 20 cm, 16 pcs cupcake, dan terakhir ditambah lagi 4 pcs mini cake 12x12 cm.

Awalnya sih minta hiasan yang sederhanaaa banget.. malahan saking bingungnya, minta dianterin kue polos aja.. hehehe. Anaknya si super kyut itu sukaa banget sama Princess, tadinya ditawarin hiasan pake edible image atau covering fondant (lumayan buat belajar hias kue.. hehehe). Tapi si Ibu nggak doyan butter cream dan gak pingin hiasannya dari bahan yang terlalu "chemical", pinginnya yang alami2 aja katanya.

Sip sip, akhirnya dipilihlah Ganache untuk covering kuenya. Tadinya si Ibu nggak mudeng pas ditawarin hiasan pake ganache, akhirnya jadilah daku praktek covering kue pake Ganache, itung-itung gladi resik sebelum bikin kue ultah benerannya.

Kue hasil praktek, buat difoto untuk calon pemesan :D

Biasanya cuma denger istilah ganache ini seliweran di milis dan lebih banyak cerita gagalnya daripada suksesnya. Tadinya was-was banget, soalnya kedengerannya si ganache ini tricky dan sophisticated. Dari namanya aja udah kedengeran "rumit".

Ternyataaaaaaaaaa

Gampang banget.
Yup, ternyata gampaaang banget! Seudah browsing di mana-mana soal si ganache, kesimpulannya Ganache ini cuma campuran krim dan coklat, dimasak jadi satu. Intinya sih gitu ya, kalo prakteknya sih banyak juga yang coklatnya dilelehin dulu trus dicampurin ke whipped cream yang udah dikocok, ada juga yang krimnya (di Indonesia kan nggak ada heavy cream) diganti pake susu ato whipped cream cair.

Nah, berhubung kuenya nanti menempuh perjalanan jauh antar kota (Bogor-BSD), jadinya milih resep whipped cream yang kokoh. Ketemu deh resepnya Mbak Rina Rinso, it's just as easy as 1-2-3. Soalnya dia pake perbandingan 1:2:3. Resepnya begini nih (*numpang ngutip ya Mbak Rina)

Ganache ala Rina Rinso 

1 bagian whiptopping bubuk (misalnya : Haan, Biobianca)
2 bagian susu fullcream UHT (misalnya susu Ultra cair)
3 bagian dark cooking chocolate cincang.
Misalnya : kalau biobianca 200 gr, maka susunya 400 gr dan DCC-nya 600 gr. Gampang kan..

Cara membuatnya (edited, biar hasil lebih sempurna) :
1. Panaskan susu UHT, kemudian masukkan biobianca atau whip topping bubuk ke dalam susu panas. Susu UHT tidak perlu dipanaskan hingga mendidih, cukup sampai sekeliling panci merebus susu bergelembung. matikan api kemudian baru masukkan biobianca.
2. DCC dicincang kemudian taruh di mangkok tahan panas dan dipanaskan dengan microwave hingga coklat mencair.
3. Masukkan DCC cair ke dalam campuran susu dengan biobianca, aduk rata.
4. kalau sudah mencapai suhu ruang masukkan ke dalam lemari es.
5. Bila akan digunakan, keluarga dulu dari lemari es, kemudian kerok/sendok ganache dan kocok dengan mikser. Hati-hati miksernya jebol ya..

See, I told you it's easy.

Seudah jadi Ganache-nya, tinggal dituang deh ke kue yang udah ditaruh di rak kawat. Karena first timer, jadinya gak mulus.. hehehe. Mana ngeratainnya bukan pake palet, tapi pake piso dapur biasa :D. Atasnya dibiarin polos soalnya si Ibu udah beli topper Princess sendiri. Jadi dikasih tempat buat Princess-nya.



Tadinya mau disaranin pake pager coklat warna putih dan pink soalnya menyesuaikan dengan tema Princess-nya. Tapi ternyata jadi muaniss banget kuenya, gak jadi deh.
Pager coklat, batal.

Base cake-nya pakai resep Bronis kukus coklat Ny. Liem.. yummy banget, dari pertama pake resep ini sampe sekarang masih cinta sama tekstur dan rasanya.

Nah, pas nganter ke tempat temenku, lupa difoto.. hiks. Untung pas nyampe sana, sempet diabadikan dulu, tapi hasil fotonya seadanya nih :(( bad habit. Lain kali harus inget poto2 dulu sebelom kuenya pindah tangan.

Penampakan kue seudah ditancepin topper Princess, jadi rame.

Ditambahin hiasan spuit dari ganache biar tambah manis

 
Minicake ukuran 12x12 cm, kayak tahu :D
Komentar yang pesen? Enaaaak, nyoklat banget. Hihihi.. malahan pas liat foto facebook-nya, anaknya makan cupcake sampe belepotan coklat. Fiuhh.. lega deh. Rasanya puas kalo customer seneng :)

Rabu, 16 Maret 2011

Choi Pan

Jajanan sepanjang masa, nggak tau juga apa di daerah lain ada yang punya jajanan kayak gini apa nggak, yang jelas pertama kali kenal sama Choi Pan itu di Pontianak. Kalo diartiin, Choi pan itu definisinya kue sayur. Memang literally, bentuknya itu kue dari tepung beras yang dikukus dan dalemnya ada isi irisan sayur tumis. Jaman dulu variasi isinya cuma 3, bengkuang, kucai, talas ungu. Kemarin pas dibawain lagi, ada yang isi rebung.. Hmmm.. yang rebung ternyata enak juga tuh.

Dulu hepi banget deh pas tinggal di Pontianak, beli choi pan harganya murah banget. Makanya dulu gendut, hehehe kerjanya jajan terus.

Sekarang di Jakarta, tiap kali ngidam Choi Pan, kudu siap-siap bokek.. hwakakak.. per bijinya dijual di daerah jajanan malam di Sunter, dihargai Rp. 2000,- euy.. itu aja besarnya cuma sekali hap. Mahal banget deh.. setidaknya berasa banget tuh kalo lagi kepingin makan. Masalahnya sekali makan, bukan cuma 1-2 biji.. bisa 10 biji per orang.. hehehehe ketauan maruknya.

Setelah dianalisa (duile), keunggulan Choi Pan ini terletak di tumisan sayur plus sambelnya. Kemarin karena jauh mo ke Jakarta, dan macet pula, nekadlah daku nyobain resep Choi Pan yang beredar di milis. Kebetulan ada yang posting. Nyari resepnya susah-susah gampang lo, kadang resep yang diedarkan itu belum tentu jaminan bakal sukses. Sama halnya dengan resep yang ini, susah-susah gampang.


Dibilang gampang, karena prosesnya (setelah dibaca berulang-ulang dan dipelajari) sebenernya simpeeel banget. Tapi tricky banget, karena setelah dipraktekin ternyata ada buanyak faktor X yang bikin gagal.. hehehe. Kemarin sampe ngulang 2 kali bikin kulitnya soalnya yang pertama kali itu lengket.

Itupuuun, setelah mateng dikukus, hasilnya kurang memuaskan. Adonan kulitnya kalo digigit, buyar gitu. Nggak kenyal kayak yang biasa dijual. Hmmm.. pokoknya saya masih dalam proses in search of Choi Pan recipes. Belum puas nih sama hasil yang kemarin. Mana bengkoangnya salah iris pula. Mustinya diiris haluuus, ini malah dipotong korek api, wehh.. jadinya tiap mo ngebungkus kewalahan sendiri gara-gara irisan bengkoangnya ketebelan. Hiks..

Masih nunggu saat yang tepat buat berguru sama nyokapnya temen, kemarin sempet dijabarin sekilas caranya. Dan dia mau berbaik hati untuk ngajarin step by step. Ihiy, nanti begitu ada waktu, mau deh nyatronin si tante. Sementara, kalo ada yang pengen coba-coba di rumah, monggo resep Choi Pan-nya :

CHOI PAN
Resepnya Mbak Wina dari milis NCC

Untuk adonan kulit :
150 gr tepung tepung beras
 50gr tepung sagu tani
1/2 sdt garam
 500ml air
3 sdm minyak goreng

Untuk adonan isi :
200 gr bengkuang,potong korek api, peras airnya. << kalo saya, diiris halus :D
2 biji wortel, dipotong korek api (bisa di-skip klo tidak suka)
3 sdm minyak sayur
5 siung bawang putih, cincang
50 gr ebi, seduh/goreng, cincang (yang ini kudu pake, biar wangi)
50 gr udang basah yang kecil-kecil (boleh pakai/ boleh tidak)

1 sdm gula pasir
garam dan merica secukupnya

Untuk saus bawang putih:
5 buah  bawang putih, cincang halus
50 ml minyak goreng

Untuk saus cabe :
50 gr cabai merah, buang biji, rebus, haluskan
250 ml air
25 gr gula pasir
2 sdm cuka
1 sdt garam
2 siung bawang putih, haluskan

Cara membuat
1. Buat adonan isi : panaskan minyak, tumis bawang putih hingga harum. Masukkan semua bahan, masak hingga matang. Angkat.
2. Buat adonan kulit : campur semua bahan untuk kulit jadi satu, Aduk diatas api kecil hingga menjadi adonan yang bisa dibentuk. <<ngaduk adonannya jangan ragu-ragu. Nanti hasilnya adonan harus jadi kalis, kalau belum kalis, diaduk terus.
NOTE : Jika saat membentuk adonannya masih lengket, boleh tambahkan sagu tani sedikit (jangan terlalu banyak, soalnya sagu dapat membuat kulitnya jadi alot)
3. Ambil adonan kulit secukupnya, isi dengan adonan isi, lalu dibentuk seperti hakau/pastel . Lakukan hal yang sama hingga adonan habis.
4. Kukus choi pan dengan api besar selama ± 15 menit atau hingga matang. Angkat, hidangkan panas-panas dengan saus.
5. Saus bawang putih, Goreng bawang putih dengan minyak sampai kecoklatan
6. Buat saus cabe : campur semua bahan untuk saus hingga rata

Sedikit tips : agar pada saat kukus choi pan tidak menempel di dasar kukusan, lebih baik kukusan dialasi plastik yang sudah diolesi minyak goreng. << kalo saya, kukusnya pake piring. Jadinya nggak lengket kok
Usahakan choi pan tidak menempel satu sama lain pada saat dikukus (soalnya suka pada sobek kulitnya)

Saran saya, kalau belum pernah encounter dengan yang namanya Choi Pan, pantengin yutub dulu. Soale lumayan tricky prosesnya, apalagi pas masak adonan kulitnya ;p
Tapi overall puas lah, kemarin bikin 1 resep jadinya "cuma" kurleb 20 pcs yang abis dimakan saat itu juga berduaan sama Hubby.. haihh.. besok-besok kayaknya kudu bikin 2 resep kalo mau dibagi-bagi :D

Why Eggknock??

Iseng, tadinya cuma iseng dan seneng praktekin resep hasil browsing di internet. Saking isengnya praktek, sampe gak tau hasil prakteknya itu mau dikemanain.. hehehe. Akhirnya iseng juga coba ditawarkan ke orang lain untuk dicicipi.

Nggak disangka-sangka responnya bagus. Malah sampai pada nanya bisa pesen atau nggak. Tentu aja rejeki nggak ditolak, akhirnya dari situ jadi terima pesenan deh.

Sesudah setahun, barulah ketemu nama yang pas untuk label dan brand jualan, Eggknock.

Unbaked Cheesecake
Brownis kukus keju

Cheddar Cheesecake
Spekulas
Sagu Keju

Semprit ketan hitam

Eggknock itu kalo diartiin ke bahasa Indonesia, seperti "pecah telor" ya. Hehehe.. soalnya pas dapet namanya juga kayak momen pecahin telor, tring! Dapet deh namanya, dan rasanya asik aja pake nama ini. Udah gitu, pas di-google, belum ada yang pake! Cihuy deh.

Lumayan lah, kalo udah ada labelnya, lebih pede nawarin kue ke orang-orang. Label juga bisa ngasih diferensiasi dan hopefully bisa menciptakan tempat tersendiri di memori pembeli :D


Brownis kukus coklat
Kaastengel
Chocochip cookies
Lapis Legit

Lidah kucing keju
Nastar
Eh iya, buat yang minat mau order, bisa hubungi saya di 0818 0743 9298 atau ke eggknocking@gmail.com. Untuk update terbaru dan deskripsi masing-masing produk, silakan main ke halaman facebook kami ya. Terima kasih :)

Senin, 14 Maret 2011

About the Culinary Me Project

Mungkin gara-gara punya nyokap yang lumayan jago masak dan bokap yang lumayan rewel soal rasa makanan, jadilah saya penikmat makanan enak. Meski sebenernya yang dibilang enak itu relatif sih, menurut lidah dan selera masing-masing. Bahkan kalo mau ditelusurin lagi, bisa jadi ada hubungannya sama tradisi dan adat keluarga.. Hehehe, ngawur ya.

Tapi sempet punya beberapa pengalaman, baca review dari salah satu website yang emang khusus me-review makanan. Ternyata yang rekomended malah nggak cocok ama selera daku. Hiks.. kadang suka sebel juga kalo udah kayak gitu, berasanya kok ngasih review-nya ngasal. Padahal kalo dipikir-pikir lagi kan memang selera orang beda-beda ya, yang menurut dia enak belum tentu pas di lidah orang lain. Hehehe..

Dari yang tadinya iseng-iseng motoin makanan yang unik-unik. Atau lebih seringnya sih motoin makanan yang harganya muahaal, buat kenang-kenangan soalnya belom tentu besok-besok balik lagi. Tapi emang dasar narsis, begitu dipajang dan banyak orang ngerespon, jadinya makin semangat buat ngelaporin makanan apa yang udah pernah dicobain.

Lama-lama dari yang cuma foto, berlanjut deh ke review. Soalnya banyak yang nanya tempatnya dimana, DC (Damage Cost)-nya berapa, trus rasanya piye. Yowes, maka dari itu jadi makin cinta deh sama food review, bisa dibilang lama-lama jadi seperti project ya hobinya. Intinya sih cuma pengen bagi-bagi info aja ke orang lain, siapa tau ada yang butuh.. moga-moga bisa berguna deh hobi aneh ini :D

Eggtart ala EggKnock

Masih belum nemu resep yang pas buat si tar susu alias eggtart ini. Duluu banget pernah makan yang rasanya enak, tapi pas dicek resepnya pake susu beruang A.K.A Bear Brand ;p
Sekarang udah ngerti kalo Bear Brand gak boleh dimasak, cuman boleh dihangatkan doang. Yaudah deh.. masih blum ketemu pengganti yang bisa nyamain rasanya 100%.

Kemarin iseng nyoba modifikasi resep pake susu evaporated. Soalnya sempet ngintipin blog orang ada yang pake susu evaporated. Ehm.. yang ada adonan isinya malah berpori.. hiks :(
Masih terus diperjuangkan nih sampe enak resepnya :( sebenernya yang versi original jg udah enak sih.. tapi dulu udah tercemar sama yang versi Bear Brand jadinya penasarannya belum ilang.


Buat yang penasaran gimana rasanya, resepnya bisa dipraktekin sendiri

TART SUSU EGGKNOCK
(untuk 4 loyang pie diameter 18 cm)

Bahan Isi :
12 butir kuning telur
8 butir putih telur
100 gr gula pasir
600 ml susu cair
2 kaleng susu kental manis

Eksekusinya :
1. Dalam wadah, masukkan kuning telur, putih telur, susu kental manis, aduk asal rata. Pakai garpu biar kuning telurnya buyar dan bisa tercampur dengan susu kental. Jangan dikocok ya! Nanti ngembang telurnya :D
2. Masak susu cair dan gula pasir sampai hampir mendidih (jangan sampai mendidih). Tuang ke dalam wadah (1) yang berisi telur dan susu kental. Aduk rata.
3. Saring ke gelas ukur supaya gampang nuangnya ke adonan kulit.

Bahan kulit :
5 kuning telur rebus
400 gr terigu serbaguna
300 gr margarin

Eksekusi kulitnya :
1. Di wadah yang agak besar, hancurkan kuning telur rebus dengan garpu. Setelah hancur, masukkan tepung terigu, aduk rata.
2. Masukkan margarin, remas dengan tangan sampai tercampur rata dan adonan tidak menempel di tangan.
(Diremasnya jangan terlalu semangat ya, asal nyampur aja)
3. Kalau adonan sudah tercampur rata, timbang adonan dan bagi 4 (kurleb masing-masing 200 gr).

Penyelesaian :
1. Panaskan oven suhu 150 derajat, sambil nunggu ovennya panas, adonan kulit diratakan di loyang pie.
Atau kalau mau ngikutin cara baheula, adonan kulit diratakan ke piring yang besarnya sedang (piring makan yang terbuat dari keramik, tapi yang tahan panas ya soalnya nanti mau dipanggang).
2. Kalau pake loyang pie, adonannya diratakan semua. Kalau pakai piring, disisakan sedikit untuk crust pinggirannya. Gunanya si crust ini biar adonan isinya nggak bleberan. Kalo rajin dan masih niat, boleh dijepit si crustnya pake jepitan bergerigi :D biar cantik :)


3. Setelah oven panas, masukkan loyang pie + adonan kulitnya.
4. Setelah si loyang udah di oven, isikan adonan isi ke dalamnya. Jangan terlalu penuh ya, nanti tumpah.
(Karena inilah, makanya adonan isinya disaring langsung ke gelas ukur, jadi gampang nuangnya kalo loyang sudah masuk oven, hehehe)
5. Panggang deh, kurang lebih 25-35 menit, suhunya jangan terlalu panas (kalo di oven saya 150 derajat). Sambil diperhatiin ya, kalau adonan isinya udah nggak goyang-goyang lagi, tandanya udah mateng. Kemarin sempet bablas, padahal isinya udah nggak goyang tapi masih dipanggang sebentar lagi, yang ada malah menciut isinya :D
6. Kalo udah mateng, angkat dan dinginkan. Jangan dikeluarin dari loyang / piring dalam keadaan panas ya, bisa ambrol.

NOTE :
* Bisa juga pakai loyang tart mini kalau mau bikin versi mininya. Caranya sama kok
* Rasa kulitnya tergantung sama merk bahan yang dipake. Plus tergantung juga sama cara menguleni adonannya. Pokoknya asal tercampur aja, jangan diremas sepenuh hati dan sekuat tenaga ya. Oh ya, untuk margarin kemarin pake Blue Band, terigunya pake Segitiga biru.
* Mengganti margarin dengan butter is a bad idea. Soalnya pernah nyoba, yang ada malah adonan kulitnya jadi rapuh banget.

Rabu, 09 Maret 2011

Chicken Noodle aliyas Mie Ayam

Setelah sekian lama ngidaaaam banget sama mie ayam jamur resep nyokap, akhirnya kemaren diniatin beli bahan. Mumpung ke BSD, nganter kue sekalian belanja ke pasmod. Cihui banget deh rasanya kalo udah masuk pasmod, soalnya di Bogor nggak ada tuh pasar yang selengkap itu :D

Begitu masuk area pasar, langsung ke penjual bakso, sayur asin, dan tahu langganan. Biasanya dia jual mie yang udah jadi, tinggal direbus aja untuk dibuat mie ayam. NAH! Pas hari itu, entah kenapa pasarnya rame banget, dan mie ayamnya habiis. Walah.. tadinya sempet pasrah, soalnya nyari di sebelahnya juga stok mie-nya abis.

Untungnyaaa..
Pas jalan ke arah penjuwal daging sapi, nemu 1 lapak yang masih punya stok. Udah gitu, ada jenis baru pulak. Hehehe, paling seneng deh kalo ada yang baru-baru. Katanya si mie itu jenisnya bakmi GM. Hmm.. gak ada labelnya karena produksi  rumahan. Gak pakai pengawet juga.

Pas diperhatiin, emang sih struktur (duile) mie-nya tipis-tipis kayak bakmi GM. Harganya juga lebih mahal dari yang biasa. Sebungkus isi 6 gumpalan mie, harganya 8ribu. Kalo merk lain yang mienya agak gemuk, harganya cuma 5ribu (murah banget yak).

Yahh.. setelah lumayan lama interogasi si abang penjual (yang sepertinya rada sewot juga kebanyakan ditanyain), akhirnya beli yang jenis GM itu deh. Kebetulan memang lebih suka jenis mie yang tipis.

Pulang ke rumah udah sore, gak keburu lagi mo beli jamur kalengan (tadinya pengen beli di Bogor aja soale lebih murah). Tapi ngebet banget, jantung berdesir pengen cepet makan mie ayam jamur :D

Akirnya dibuatlah lauknya dari ayam yang masih ada tulangnya (bagian paha), dan 4 biji telor puyuh. Hehehehe, cuma dikasih kecap manis, saus tiram dikit, kecap asin dikit, dan kaldu jamur. Ngasal banget deh, yang penting bisa buat nemenin mie-nya. Tapi jadinya malah enak. Sayang gak bisa difoto mengingat kamera gak ada yang bagus buat motret malem-malem. Urutan dan takaran bumbunya (sama apa aja bumbu yang udah dicemplungin, diinget-inget lagi buat bikin lagi besokannya).

Besoknya, dibuatlah full version dari mie ayam jamur.


Hasilnya,
Makan pagi, makan sore, makan malem selang-seling pake mie ayam jamur dan kwetiaw ayam jamur.
Khekhekhek.. rasanya puas, ngobatin kangen mie ayam versi nyokap yang udah dipendam 3 bulan lamanya.