Cari Posting Lainnya

Memuat...

Sabtu, 30 April 2011

Lemon-High Sherbet

Pulang-pulang dari toko buah, suami malah bawa 2 lemon besaarr sambil order cheesecake. Sayangnya tukang kuenya lagi males bikin cheesecake akhirnya si lemon mojok di kulkas sampai hari ini (udah hampir sebulan euy). Bingung mau dikreasikan jadi apa, akhirnya googling deh. Dan nemu situs yang cihui bin yahud. Kemaren aja sambil baca sambil ngiler.. hehehe.

Di website joy of baking, ada macam-macam resep lemon. Kreatif banget deh, mulai dari pie, saus isian, lemon bars, daaannn sherbet. Pilihan jatuh ke Sherbet, soalnya lagi males manggang. Hehehe.. lagipula keliatannya sherbetnya enak, nggak perlu kerja keras pula bikinnya. Tinggal campur bahannya, aduk-aduk, masuk freezer, aduk lagi sedikit, jadi deh. Amazing.

Asam-asam dingin, segar!
Kemarin pas diperas, si 2 lemon besar itu cuma menghasilkan 90 ml sari lemon, padahal di resep butuhnya 120 ml. Yah, nekad aja deh diterusin dengan kekurangan 30 ml itu. Gak taunya jadinya malah pas menurut saya, nggak terlalu asem tapi nggak manis juga. Jadinya seger.

Mungkin kalau mau sesuai resep yang sari lemonnya 120 ml, gulanya ditambah sedikit kali yaa.. supaya nggak merem melek makannya (keaseman). Tapi overall, suka banget sama resep ini. Rasanya enak, gampang banget lagi bikinnya. Udah gitu yang paling top, wangi lemonnya berasa banget.. hmmmm..

Oh iya,kemarin juga nggak punya whip cream cair, jadi pakainya whip cream bubuk yang dicampur air dulu. Kalau aslinya sih pakai double cream.. pasti hasilnya lebih enak ya, secara pake whip cream yang kurang "gemuk" aja udah enak kok.

Resepnya yang udah diterjemahin : 
Lemon Sherbet Recipe
Untuk 4 porsi (resep aslinya ada di sini ya)


*1/2 cup (120 ml) sari lemon (2 - 3 lemon yang besar)
*parutan kulit lemon dari 1 buah lemon (saya pakai parutan dari 2 buah lemon)
Note : Parut kulitnya jangan sampai kena bagian putihnya ya, yang kuning aja. Kalau kena putihnya nanti pahit.
*1/2 cup (120 ml) heavy whipping cream (kemarin pakenya whip cream biasa)
*1/2 cup (120 ml) susu
*1/3 cup (65 grams) gula castor (Bisa juga pakai gula pasir yang udah diblender sampai halus)
Note : Kalo nggak suka asam, mungkin bisa ditambah gula pasirnya jadi 70-75 gram. Kalau sesuai resep jadinya agak asam.












Method : 
1. Campur jus/sari lemon, parutan kulit lemon, whip cream, susu, dan gula. Aduk rata. Kalau kurang manis, boleh tambah lagi gulanya.
2. Tutup wadah dan masukkan ke kulkas selama beberapa jam.
3. Setelah dingin, masukkan campuran tersebut ke mesin es krim dan setelah jadi, simpan ke wadah dan masukin freezer.
4. Kalau nggak punya mesin es krim seperti saya, masukkan campuran bahan (2) yang sudah dingin ke wadah (lebih bagus lagi kalau punya wadah stainless supaya lebih cepat dingin), tutup dengan plastik wrapping dan letakkan di freezer selama kurang lebih 4 jam.
5. Aduk adonan sherbet setiap 30 menit supaya teksturnya nggak terlalu beku.
6. Kalau adonan sherbet sudah kokoh (bukan keras yaa), konsistensinya antara es krim dan sorbet (agak creamy tapi nggak selembut es krim), pindahkan ke wadah tertutup dan simpan di freezer.
7. Disarankan untuk bikin sherbetnya 1 hari sebelum konsumsi supaya rasa lemonnya maksimal.

Jumat, 29 April 2011

Brownies Kukus Putih Telur

Paling mati kutu kalo berhadapan sama putih telur, pernah nyobain resep salah satu hasil googling yang ngasih wejangan supaya putih telurnya ditaruh di wadah, dikukus dan dipotong-potong terus dicampurin ke sup. Hmm, saya ndak suka tuh.. apa mungkin waktu itu salah ngolahnya, jadinya malah nggak enak. Berasa kayak makan agar-agar yang keras di dalam sup (aneh banget).

Nah, pas lagi blog walking, ketemulah resep brownis kukus putih telur Ny. Liem. Cihui banget deh, bagai nemu harta karun.. hehehe. Apalagi ada embel-embel Ny. Liem, wahhh jadinya nggak ragu-ragu lagi deh untuk nyobain resepnya. Soalnya udah nyobain beberapa resepnya Ny. Liem dan semuanya yahud-yahud. Sip deh.

Pas nimbang-nimbang bahan juga puas banget soalnya kue ini pakai putih telurnya dalam jumlah yang cukup banyak. Tadinya sempet ragu-ragu tuh, soalnya putih telurnya kan udah jadi penghuni freezer selama 1 bulan lebih. Takut kuenya nggak bisa ngembang. Tapi pas baca-baca di milis, banyak yang bagi info kalau putih telur bisa tahan lamaaa banget kalo disimpan di freezer. Pas mau dipakai tinggal dithawing sampai suhu ruang, siap pakai deh.

Pas ngocok putih telurnya was-was banget.. hehehe deg-degan soalnya belum pernah sih handle putih telur yang umurnya udah sebulan lebih. Sempet bingung pas udah dikocok rada lama kok gak jadi hard peak kayak biasanya. Udah gitu lupa pulak kalo DCCnya abis. Hyaaa.. untung daku dapet ide sekejap. Akhirnya kekurangan DCCnya diganti pakai Chocochip. Dilelehin bareng-bareng, dan untungnya mau meleleh meski Chocochipnya nggak meleleh sempurna. Yah, gak papa deh..

Ngembang sengembang-ngembangnya :D
Betewe, adonannya begitu dicampur tepung de-el-el jadinya melimpah ruah banget lo. Bowl stainless saya yang paling jumbo aja sampe kewalahan. Kemarin manggangnya pake loyang tolban diameter 24 trus ada lebihnya lagi dimasukin ke loyang brownis. Itu aja jadinya yang di loyang tulban ngembang sampe tinggiii banget. Ckckckck.. seumur-umur praktek kue, baru kali ini ketemu kue yang "hepi banget" kayak gini. Yang bikinnya juga ikutan berbunga-bunga liatnya. Hehehe..

Pas udah jadi, buru-buru dikeluarin dari loyang dan dicicipin. Ternyataaaa rasanya enaaaak!!
Teksturnya lembuuuut banget, pori-porinya unbelievably small! Kirain tadinya bakalan makan kue berongga. Udah gitu permukaannya juga lebih cantik dibanding browkus Ny Liem yang pake telur utuh, mulus cling-cling. Haihhh.. seneng banget deh.

Kepanjangan curcolnya, ini resepnya yaa. Kemarin prakteknya ngikutin petuah-petuah dari Mbak Ratih.. hehehe.

BROWNIES KUKUS PUTIH TELUR NY. LIEM
Sumber: Resep Andalan Ny. Liem – Variasi Brownies kukus
Modified by Ratih Chandra - www.dapurkueceria.blogspot.com

Bahan I:
750 ml putih telur (kalo dari kulkas, dibuat suhu ruang dulu yaa)
375 gr gula pasir – dikurangin jadi 350 gram
20 gram cake emulsifier (Kemarin pake SP)

Bahan II:
275 gram tepung terigu protein sedang – aku pakai 250 gram terigu dan 25 gram maizena
75 gram coklat bubuk
1 sdt baking powder
½ sdt vanili bubuk

Bahan III (cairkan):
200 gram DCC – cairkan dgn cara tim, setelah dingin campur dengan minyak sayur aduk rata.
250ml minyak sayur

Bahan IV (cairkan - untuk filling):
150 gram DCC – saya nggak pake ;p

Method :
1. Bahan I: Kocok putih telur hingga ½ mengembang, masukkan gula pasir sedikit demi sedikit sambil terus dikocok. Tambahkan Cake emulsifier, kocok kembali hingga mengembang dan mengental.

2. Masukkan bahan II sedikit demi sedikit hingga rata, tuang bahan III, aduk perlahan dengan spatula hingga tercampur rata.

3. Tuang ½ bagian adonan ke dalam loyang 24 x 24 x 7 cm yang telah terlebih dahulu diolesi dengan minyak dan dialasi dengan kertas roti. – Saya pakai Loyang tulban diameter 24, diolesi minyak saja.

4. Kukus ke dalam panci pengukus selama 20 menit hingga matang, Tuang bahan IV ratakan.

5. Tuang sisa adonan diatas bahan IV, kukus kembali selama 25 menit hingga matang.
** karena nggak pakai filling, adonan dikukus langsung selama 45 menit**

6. Angkat dan dinginkan.

Selama ini gak pernah yakin sama yang namanya kue putih telur, soalnya pasti berasanya ada yang kurang (kurang lembut lah, terlalu seret lah). Sugesti banget ya? Begitu praktek resep yang ini, aku jatuh cintaaaa!
Sekarang jadi nggak bingung lagi mau diapain putih telurnya.

Minggu, 24 April 2011

Eggtarts, Batch keempat!

Lagi-lagi Eggtart alias Tart Susu, masih penasaran banget dan tentunya masih tergila-gila banget sama Eggtart. Yang kali ini hasil modifikasi resep dari resep asli, dan pastinya jauuuuuh lebih enak! Yippeeee.. akhirnya berhasil juga mengakali kekurangan dari percobaan sebelumnya :D


Rasanya jadi jauh lebih wangi, lebih lembut. Meskipun kulit pienya tetep ambyar (halah, bahasa apa toh iki), tapi kayaknya saya lebih prefer yang seperti itu. Supaya meleleh di mulut dan nyatu dengan isi vlanya pas dikunyah.. dan ternyata isinya jadi mengkilat.. menggoda banget! Hmmm kalo diinget lagi jadi ngiler.. hehehe.

Kemarin begitu selesai manggang batch yang ini, tak disangka dan tak dinyana 2 loyang besar habis dalam waktu 1 minggu. Heuheuheu.. nggak dimakan sendiri sih tapi berdua sama suami :D hati-hati kolesterol nihhh.


Tekstur vla untuk isinya juga udah passss banget, sesuai sama apa yang saya impikan :D sipp deh pokoknya puas banget sama modifikasi yang kali ini. Buat yang penasaran, silakan dipesan yaaaa. We'll see you soon :D

Jumat, 22 April 2011

Hanjuang, Bandrek with Attitude

Semenjak tahu kalau Bandrek itu cuma air jahe dikasih krim ato santen, jadi doyaan banget (tadinya kirain bandrek itu semacem jamu). Soalnya rasanya enak dan fungsinya gak sehebring STMJ--susu telor jahe madu, yang katanya bisa nambah stamina-

Apalagi sejak ketemu Bandrek instan, tinggal seduh air panas.. jadi deh. Rasanya juga menurut saya enak, nggak terlalu manis. Yang saya coba baru merk Hanjuang sih, belum tahu juga kalau yang lain kayak gimana. Kemarin sempet liat juga di supermarket ada yang harganya premium banget. Mungkin rasanya lebih enak kali ya..

Tapi saya tetep suka banget sama si Hanjuang, terutama karena packagingnya yang Indonesia banget.
Variannya juga ternyata bukan hanya Bandrek, ada Bandrek Cokelat, Sekoteng, Bajigur, Kopi Bandrek dan lain-lain. Bandreknya aja ada 2 macem, yang "normal" dan yang "khusus dewasa". Hahahaha.. jujur sempet ngakak juga pas baca label "khusus dewasa"-nya. Soalnya terkesan kayak obat kuat gitu.


Tapi pas dicobain, ternyata nggak ada efeknya ya Hanjuang yang "khusus" ini. Gak tau juga apa daku yang nggak sensitip. Kata adik yang bawain Hanjuang ini buat temennya di Taiwan, yang laki-laki ngerasain ada yang beda lho! Padahal kalo dibaca komposisinya, cuma ditambahin pinang doang. *emangnya pinang itu ada efek "kuku bima"-nya yah?*

Senin, 04 April 2011

Bogor dan Jajanannya

Kalau ada waktu dan sempet main ke Bogor, luangkanlah waktu untuk mencicipi jajanan khasnya. Mulai dari toge goreng, Bir kocok, sotomie, laksa, soto kuning dan makanan Sunda lain-lain yang tersebar di seantero kota Bogor.

Sebenarnya saya juga bukan asli orang Bogor, saya termasuk pendatang. Jadi saya belum tahu persis apa jajanan khasnya kota ini. Yang saya tahu ya mereka-mereka yang saya sebutkan tadi, dan kebetulan saya sempat meluangkan waktu untuk mencicipi masing-masing jenis jajanan itu. Nah, yang mau saya bahas ini jajanan versi saya :


1. Laksa Bogor 

Pertama kali nyicipin laksa ini di Mal Botani Square yang letaknya di pusat kota Bogor. Standnya ada di area food court. Waktu itu judulnya Laksa Cibinong kalau nggak salah, ternyata nggak mengecewakan lho.. rasanya enak, persis seperti bayangan saya. Dominan kunyit, kuahnya harummm banget, mirip soto kuning. Kebetulan yang saya makan waktu itu kuah santannya kental. Isinya ada bihun, potongan telur rebus, kalau nggak salah ada potongan ketupatnya sedikit (atau tahu yaa?). Udah lupa soalnya makannya udah lama. Garnish-nya pakai bawang goreng dan daun kemangi.

Laksa Cibinong, kuah santannya kentel
Nah, nggak lama pas nemenin temen dan mamanya belanja di Grand Supermarket--yang sohor banget di Bogor- direkomenlah saya ke penjual laksa yang persis jualan di pintu keluar parkiran Grand. Lokasinya di belakang, dan jaraaaang banget ada kendaraan yang lewat. Kecuali yang udah tau kalau Grand punya parkiran (saya aja baru taunya pas nganter si Tante). Katanya laksanya enaak. Kebetulan si Tante jago masak dan saya anyhow lebih percaya sama rekomendasi orang yang jago masak atau yang mamanya jago masak. Hehehe.. karena selera mereka pastilah lebih 'terbentuk'.

Laksa Grand yang murmer
Pas belanja bahan kue menjelang Imlek, saya iseng nyicipin laksa di depan Grand ini. Meski tempatnya cuma sepetak (bener-bener cuma sepetak lho, kecilll). Tapi yang jualannya rapih, pakai bajunya necis, orangnya juga luar biasa ramah. Dan jualannya juga nggak sembarangan (believe me, saya petualang kaki lima dan langka banget ketemu penjual kaki lima yang sebersih ini).

Laksa Bogor versi murmer
Laksanya si Bapak lebih simpel, harganya juga murah, cukup mengenyangkan perut dengan bandrol IDR7500 per mangkok. Isinya ada seperempat telur rebus, bihun, tahu, taoge, dannn yang bikin excited adalah taburan serundengnya. Masih diberi garnish daun ketumbar jadi tampilannya lumayan menarik. Kuahnya sama kuningnya dengan yang di Mal, tapi santannya encer. Yah.. mendingan jauh daripada jajan bakso. Yang ini ada taogenya (banyak malah), jadi harusnya lebih sehat ya.. hehehehe.


2. Soto Kuning
Yang terkenal itu letaknya Soto Kuning Pak Yusuf di Jl. Suryakencana, Bogor. Dekat ATM BCA. Soalnya banyaaaaak banget yang jualan soto kuning, jadi kadang-kadang suka rancu, yang mana yang asli. Apalagi semuanya dilabelin nama "Pak Yusuf". Salah beli, akibatnya gagal mencicipi kedahsyatan rasa asli Soto Kuningnya.

Sistem jualnya sebenarnya tricky : pilih dulu potongan dagingnya, mau daging, atau babat atau jeroan lain. Nanti dikasihkan ke penjual untuk diiris-iris. Setelah itu dikasih kuah deh. Hitungannya per potong dagingnya. Saya udah lama gak beli jadinya lupa deh.. kalo nggak salah per potong itu IDR8000. Hehehe.. saya kasih penjelasan soalnya suamiku kemarin itu sempet nggak 'ngeh' kalo harganya dihitung per potongan daging. Dia milih dagingnya 5 buah (kalap liat dagingnya besar-besar), dan pas bayar sempet syok dengan harganya. Hahahaha.. tapi worth it kok. Porsinya besar, santannya kental dan berasa banget bumbunya. Dagingnya juga karena dipilih sendiri jadi nggak sembarang tercampur sama jeroan aneh-aneh.

Eh iya, maaf nggak ada fotonya. Saya lupa motretnya ;p

3. Asinan Bogor


Agak bingung juga ya kalau asinan itu dicap khas-nya Bogor. Soalnya saya nggak ngerasa ada spesial-spesialnya (maaf ya buat para pecinta asinan). Yang terkenal itu Asinan Gedong Dalam, yang sudah sejak berpuluh tahun yang lalu merajai bisnis asinan di Bogor. Kalau weekend, rameeee banget. Rasanya memang enak sih.. tapi ya itu, menurut saya nggak terlalu spesial. Saya pribadi lebih suka asinan buahnya karena rasanya lebih segar.

4. Kue Ape alias Breast Cake :D
Banyaaak sekali penjuwal Breast Cake di Bogor. Mulai dari yang hijau menyala sampai yang harum menggoda. Saran saya sih hati-hati kalau mau beli kue ini. Karena takut mereka pakai pewarna yang nggak edibel. Soalnya pernah ketemu penjual kue yang kuenya warna hijau nge-jreng. Ngeliatnya bukan tergoda tapi malah kabur.. hehehehe serem sih.

Nggak pernah ngebosenin
Yang biasa suka dibeli itu yang lokasinya di depan Bogor Permai, atau yang tepat di depan Resto Yun Sin juga ada. Biasanya kalau weekend, harganya suka naik. Dari IDR600-an bisa jadi IDR800-an per pcs. Yah, pinter-pinter tawar harga aja :D
Kue Ape alias Breast Cake
Kalo saya sih sukaaa banget sama kue ini, karena tergolong makanan ringan. Cemilan di kala iseng, kadang juga lumayan ngeganjel kalo lapar. Saking ringannya kue ini, saya bisa makan 5 pcs sendirian lho.. hehehe.

5. De Leuit
Bukan, De Leuit bukan nama makanan tapi nama resto yang lagi happening banget di Bogor. Specialty-nya makanan Sunda, dan harus diakui makanannya enak-enak semua. Range harganya juga reasonable, nggak heran tiap hari selalu rame. Bahkan kemarin pas dateng di hari Minggu siang, sampai macet total. Hehehe..

Yang sempet dicobain dan enak itu Nasi Jambal (nasi yang ada bumbunya dan diselipin potongan2 ikan asin), biasanya beli paketnya yang terdiri dari Nasi jambal, tahu-tempe, sambal, lalap, dan bisa pilih antara ayam goreng, empal goreng atau ikan balita. Kejam sih kalau makan ikan balita, tapi rasanya enak.

Nasi Jambal Komplit Ikan Balita-nya De Leuitt
Kalau datang dengan keluarga, tempat ini bisa jadi tempat yang nyaman untuk haha-hihi. Bisa pesan makannya yang per porsi. Lauk dan sayurnya hampir semuanya enak, jadi hampir semuanya rekomended ya. Kalau minumannya yang sering saya pesan itu Es Pala-Mangga dan Es cendol kelapa. Porsinya besar, jadi bisa dianggap dessert juga tuh..

6. Teh Upet
Hehehe.. nggak tau juga ya ini khas Bogor apa bukan, sepertinya dan hampir pasti sih bukan.. tapi menurut salah seorang teman saya, teh ini susaaaah banget ditemukan di Jakarta. Saya pertama kali kenal teh kemasan itu ya dengan si Upet ini. Dulu harganya masih murah, hanya IDR3000 perak per gelas. Sekarang karena saking lakunya, harganya naik jadi IDR3500. Saya lebih sering beli daun tehnya karena disini mudah sekali ditemui daun tehnya dalam berbagai ukuran. Harganya juga lebih murah ;p

Udah Pasti Enak Tehnya!
Pas tinggal di Jakarta, saking langkanya, tiap kali ketemu si Upet, saya dan teman-teman saya sering euforia nggak jelas. Hahahaha.. kesannya minum teh ini bisa hepiii jadi kayak dopping. Tapi memang dibanding teh kemasan gelas lain, saya paling suka sama si Upet. Lebih berasa, dan rasanya lebih alami dibanding yang di botol ;p

Eh iya, kenapa namanya UPET? Ternyata UPET itu singkatan dari Udah Pasti Enak Tehnya. Hahahaha.. love it!

7. Sotomie
Terus terang nggak banyak pengalaman bagus dengan soto mie. Malahan sepanjang sejarahnya makan soto mie, enakan yang di Jakarta.. hahaha. yang di Bogor kalau makan di pinggiran, lebih banyak kena tipunya (yang harusnya daging malah dikasih kikil). Rasanya juga vetsin banget. Satu-satunya menurut saya yang enak itu yang ada di Taman Yasmin, tapi itu pun area jajanan yang biasa ramai di pagi hari sudah digusur warga.. hiks. Padahal menurut saya enak banget sotomie yang dijual disana. Dagingnya full tanpa jeroan aneh-aneh, empuk pula. Bumbunya pas, nggak terlalu gurih. Sigh.. sekarang saya hanya punya fotonya aja.

Dagingnya besar-besar dan empuk.. hiks.. Akang, pindah kemanakah engkau??

Lain lagi dengan Soto Mie versi chinese, kalau yang ini saya suka banget. Cuma memang harganya rada mencekik dan rasanya agak 'berat' kalau terlalu sering dimakan (maksudnya karena isinya padat dan banyak dagingnya, jadinya kadang suka mbosenin ya).

Isinya penuh material non-halal, tapi enak :D
Soto Mie yang sering saya makan itu lokasinya di jalan Suryakencana (lagi-lagi). Labelnya Soto Mie Agih (ada gambar wajah bapak-bapak gendut berkumis). Khasnya adalah kuahnya kaldu bening, isinya ada daging dicampur dengan babat putih (sepertinya pork ya), mie, dan toppingnya (ini dia yang favorit) daun bawang goreng. Jadi wangiii.. Harganya IDR22000

Di seberangnya persis ada Soto Mie Ciseeng, nggak setenar si Agih. Tapi rasanya juga lumayan enak. Menurut saya sih porsinya lebih banyak dan rasanya lebih orisinil. Kalo Agih itu lebih 'user-friendly'.. hehehe. Oh iya, kalau si Ciseeng ini kuahnya ada potongan lobaknya.. enak.

8. Toge Goreng
Ah, mentang-mentang nggak doyan jadinya hampir lupa dan ditaruh di nomer buntut. Menurut saya Toge Goreng ini rasanya aneh. Kalau nggak doyan tauco, mending nggak usah repot-repot mencoba menu ini. Entah karena saya yang belum nemu Toge Goreng enak, atau memang semua Toge Goreng rasanya seperti itu. Yang jelas saya nggak bisa menyatakan kalau saya doyan makanan ini. Hehehe..


Dibilang nggak enak, nggak juga sih.. rasanya unik juga (meski saya nggak ngerti kenapa namanya Toge Goreng sementara togenya direbus *misteri*). Ada campuran bumbu kacang, tauco, tauge rebus, mie basah, potongan tahu dan ketupat. Mungkin karena saya bukan pecinta makanan manis, atau mungkin karena saya belum nemu penjual toge goreng yang punya resep yang bisa meyakinkan saya kalau makanan ini enak.

Selain yang nggak suka tauco, makanan ini boleh masuk list wajib coba kalau main ke Bogor :D

9. Yun Sin
Kalau masih ada ruang untuk makan berat, silahkan main ke Yun Sin dan coba menu mie-nya. Yun Sin ini sama seperti De Leuit, bedanya yang satunya masakan Sunda, yang ini Chinese food. Menu andalannya adalah Mie ayam, yang merupakan favorit pengunjung. Mienya bukan seperti Bakmi GM yang halus dan keriting. Kalau disini, mienya agak besar dan rasanya agak kenyal jadi porsinya besar. Lokasi restonya ada di dekat sekolah Regina Pacis. Atau ada cabangnya di Mal Botani Square. Asiknya makan disini, tehnya free refill :D

Jumat, 01 April 2011

Balada Kentang Teri & Petai

Resep andalan tiap kali bingung planning lauk makan, tinggal dimodif aja pengen pedesnya sedang atau megap-megap. Udah sempet diotak-atik puluhan kali resepnya, intinya sih suka-suka aja soalnya saya termasuk salah satu penganut aliran masaknya Jamie Oliver.. hehehe yang rada rustic dan gak suka masakan yang terlalu saklek ato terlalu "rapih".


Kadang kalo makanan terlalu "perfect", malah jadi kurang menggiurkan.. tapi itu sih selera saya :D

Kalo udah ngerti resep dasarnya, bahannya bisa diubah sesuka kita : 
*petai diilangin, ganti pake ati ayam? Bisaaa (tapi daku sih lebih doyan aroma petai daripada ati)
*gak suka tomat, diskip aja? Bisaaa
*Gak doyan teri, ilangin? Bisaaa

Ini sebenernya modifikasi abis dari resep asli nyokap, sambal pete udang. Ntar kapan-kapan kalo ketemu udangnya, dipraktekin deh resepnya supaya bisa dilaporin disini, hehehe.

BALADO KENTANG-TERI-PETAI-TOMAT


Bahan :
5 bh kentang uk sedang
2 papan petai yang nggak terlalu tua, ambil biji buahnya.
segenggam teri medan (kurleb 30 gr)
1 buah tomat, dipotong dadu besar atau sesuai selera.
Garam
Kaldu bubuk atau gula pasir (kalo saya selalu pakai kaldu jamur untuk penyedap rasa, nggak pernah konsumsi micin lagi jadi bebas MSG)

Haluskan :
5 siung bawang merah yang agak besar
4 siung bawang putih
2 bh cabe merah besar
cabe rawit sesuai selera (kemarin pakenya cabe rawit hijau 10 buah)



  1. Kentang dikupas, cuci, potong dadu kecil (kurleb 0.5 cm x 0.5 cm), sisihkan.
  2. Petai dikupas, ambil biji buahnya, cuci sebentar dengan air garam. Sisihkan.
  3. Teri medan, direndam kurleb 10 menit. Kalo saya direndam sembari ngupas bawang dan mempersiapkan bahan yang lain. Sesudah bahan lain siap, teri medan dibuang air rendamannya, dibilas sekali lagi. Tiriskan dan sisihkan.
  4. Panaskan minyak agak banyak, goreng kentang sampai agak kecoklatan (kalau nggak suka yang garing, sampai golden brown aja ya).
  5. Angkat kentang. Sambil ditiriskan, dengan minyak bekas goreng kentang, goreng teri medan sampe tingkat kegaringan yang diinginkan. Angkat dan tiriskan.
  6. Masih dengan minyak yang sama, goreng petai sebentaaaar aja. Cuma dimasukin, bolak-balik pake sodet, angkat lagi. Tiriskan.
  7. Kurangi volume minyak di kuali sampai kira-kira cukup untuk menumis (jangan terlalu banyak ya minyaknya), masukin bumbu halus. Tumis sampai bumbunya rada kering dan wangi (jangan terlalu sebentar juga karena nanti bumbunya bau mentah).
  8. Masukkan tomat. Oseng-oseng sampai tomat rada layu.
  9. Masukkan teri dan petai, aduk-aduk. Masukkan kentang, beri garam, bubuk kaldu atau gula pasir sedikit aja. Aduk rata sampai semua bahan tercampur bumbu. Cicipi. Koreksi rasanya (kurang asin, tambah garam. Kurang gurih, tambah gula/bubuk kaldu).
  10. Kalau sudah OK, matikan api, angkat dan sajikan.